Janji Sandiaga Uno dan Rekam Jejaknya Bertolak Belakang

131 Pemirsa

Bidikdata – Jakarta – Banyak janji di Pilkada DKI Jakarta yang belum teralisasi oleh Sandiaga Uno bahkan Oce Mart yang sebelumnya dijanjikan akan mensejahterakan rakyat beberapa gulung tikar.Skala Provinsi saja banyak janji yang tidak bisa dipenuhi Sandiaga Uno apalagi untuk tingkat nasional.

Bercermin seharusnya dilakukan Sandiaga Uno termasuk perusahaan Kiani kertas milik Prabowo Subianto yang banyak melanggar UU Ketenagakerjaan. Janji Sandiaga Uno membenahi BPJS cuma janji surga dan omongan belaka. Kapok diming-imingi sama Sandiaga karena pernah berjanji membenahi Jakarta tetapi justru dihancurkan dan dibuat carut-marut baik dari sisi penataaan maupun kebijakan serta programnya. Prabowo saja menunggak bayar gaji karyawannya lantas bagaimanan nantinya Sandiaga mau membenahi BPJS. Prabowo-Sandi sebaiknya bercermin dulu dengan kelakuan kaum kalian sebelum mengkritisi orang lain.

Prabowo-Sandiaga yang menyerang Pemerintah dengan mengaku mendapat keluhan kenaikan harga sembako dari warga perlu memahami ekonomi nasional sedikit terganggu karena kenaikan dollar, tetapi kalau percaya Prabowo-Sandi bisa mengatasi keadaan tersebut, maka hal itu sama dengan omong kosong karena rekam jejak dan prestasi mereka nol besar dimana Sandiaga Uno terlibat skandal Panama Papers dan Wagub gagal yang tidak bisa menjalankan program Oke Oce serta DP 0%. Prabowo-Sandi belum terbukti kinerjanya, hanya mengkritik dan belum tentu bersih tanpa korupsi tetapi selalu mengatasnamakan rakyat untuk kekuasaan.

Fakta lainnya mengenai janji Sandiaga akan menurunkan harga sembako justru menekan rakyat kecil seperti petani dan peternak. Miris nantinya kehidupan petani dan peternak jika harga tak masuk akal dan hal itu menunjukkan ybs tidak memihak kepada petani. Hal ini berbeda dengan era Jokowi yang tetap menjaga kesimbangan harga, karena meskipun mengalami kenaikan namun kenaikan tidak signifikan agar petani dan masyarakat sama-sama mendapatkan keuntungan dan bisa menjaga daya beli serta petani bisa hidup sejahtera.

Dalam hal diatas masyarakat seharusnya sudah bisa memilah mana pemimpin yang bekerja dan tidak apalagi hanya sesumbar tanpa bukti realitas dilapangan, kalau kita sebagai rakyat Indonesia memilih yang pasti saja dan sudah teruji.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here